Suntikan Hormon Romantis Mampu Untuk Atasi Masalah Psikoseksual

Para penyelidik baru saja mengenalpasti bahawa dengan suntikan hormon yang berkaitan dengan perasaan seksi dan romantis mungkin dapat mengubati berbagai masalah psikologi seksual yang sering dialami oleh beberapa orang.

Sebuah protein yang dinamakan Kisspeptin, sangat penting dalam menjaga produksi hormon lain dalam tubuh. Protein ini juga turut dikenali sebagai salah satu faktor yang membuat seseorang itu mulai mengalami kedewasaan.

Dan sekarang protein ini diyakini mampu untuk memberikan kesan secara langsung pada bahagian otak yang berhubungan dengan cinta dan romantika.

Para peneliti dari Imperial College London menyuntikkan kisspeptin pada 29 orang dan menemukan bahawa suntikan tersebut dapat mendorong otak untuk memberi respon terhadap gambar pasangan dalam situasi seksual atau romantis.

Ketika dihadapkan dengan gambaran ini, imbasan MRI mereka menunjukkan peningkatan aktiviti di daerah otak yang dirangsang oleh ghairah seksual. Ini menunjukkan, beberapa kondisi seperti impotensi, yang memiliki beberapa dasar psikologi, mungkin segera dapat ditangani dengan suntikan kisspeptin sederhana.

Peneliti utama, Profesor Waljit Dhillo turut mendakwa bahawa penemuan ini mungkin juga dapat digunakan dalam mengubati faktor emosional yang disebabkan oleh kemandulan, di mana otak memainkan peranan penting, yakni dalam proses reproduksi.

“Penemuan awal kami ini boleh dikatakan cukup menarik kerana mereka menunjukkan bahawa kisspeptin berperanan dalam merangsang beberapa emosi dan tanggapan yang mengarah kepada seks dan reproduksi,” katanya.

Selanjutnya para peneliti ingin melihat dengan lebih mendalam, tentang apakah kisspeptin juga mampu menjadi rawatan yang efektif untuk gangguan psikoseksual dan berpotensi membantu pasangan yang sedang berjuang untuk hamil, yang tentu tak terhitung jumlahnya.