Bersunat Adalah Kunci Kepada Hubungan Seks Yang Lebih Nikmat

Penelitian baru telah menemui ketika lelaki disunat, seks menjadi lebih menyeronokkan. Peneliti menemui, lelaki bersunat mengalami improvisasi tenaga. Sensasi pun turut berubah. Penelitian ini dilakukan di University of Chicago. Peneliti mengirimkan pertanyaan terhadap lebih dari 360 lelaki pada enam bulan dan 24 bulan setelah bersunat.

Advertisement

Hampir semua lelaki itu, 98 peratus, melaporkan berasa lega kerana bersunat. Sementara 95 peratus mengatakan, pasangannya lebih puas setelah lelaki tersebut bersunat. 67 peratus pula menikmati seks yang lebih baik setelah bersunat.

Peneliti pun menemui, 94 peratus lelaki sangat puas atau cukup puas dengan seks yang mereka dapati. Tim yang merupakan seorang peneliti menemukan, masalah pada zakar seperti kegatalan terjadi dengan atau tanpa bersunat.

Dengan rawatan yang tepat, tak ada perbezaan dalam menjaga kebersihan organ intim lelaki ini. Walaupun masih ada peningkatan risiko jangkitan saluran kencing pada yang tak bersunat, khususnya bayi di bawah satu tahun, risiko itu masih lagi kurang dari satu peratus.

Sunat merupakan prosedur bedah terancang yang tertua di dunia. Sunat adalah hal yang dilakukan dalam agama tertentu, khususnya Judaisme dan islam. Sunat pun lazim dipraktikkan di kalangan masyarakat Afrika.

Mereka menyunat lelaki ketika mereka masih bayi, walaupun ada juga budaya yang menyunat anak lelaki sebagai tanda anak tersebut sudah menjadi remaja. Sunat pun mengurangi penularan HIV/AIDS dari wanita ke lelaki hingga 60 peratus.

Prosedur sunat berlangsung selama kurang lebih 30 minit. Itu bermaksud, orang yang disunat tak harus dirawat di hospital.

Bius umum adalah pilihan untuk menjalani prosedur ini. Dalam beberapa kes mereka diberikan bius setempat. Sunat memerlukan waktu untuk pulih selama hampir empat hingga enam minggu. Di saat penyembuhan luka itu, lelaki tak boleh melakukan onani atau berhubungan seks.

Advertisement