Kisah Banduan Akhir Dan Tali Gantung

Di Penjara Kajang, banduan yang dijatuhi hukuman gantung dikenali sebagai banduan akhir dan sementara menanti hinggan hukuman dilaksanakan mereka ditempatkan di Blok Abadi.

Mereka ini menghabiskan hampir 23 jam sehari sendirian di sel mereka dan hanya boleh meninggalkan sel atas kelulusan pegawai yang bertugas.

Banduan akhir mungkin terpaksa menunggu bertahun-tahun sehingga habis keseluruhan proses rayuan yang membabitkan Mahkamah Rayuan, Mahkamah Persekutuan dan Jemaah Pengampunan Negeri.

Sekiranya rayuan kepada Badan Pengampunan ini juga ditolak, Mahkamah Persekutuan akan mengeluarkan waran untuk melaksanakan hukuman gantung.

Perlaksanaan hukuman di dalam waran itu akan disebut nama banduan, nombor kad pengenalannya serta masa hukuman akan dijalankan selama satu jam iaitu di antara 5.30 pagi hingga 6.30 pagi.

Bagi banduan beragama Islam biasanya hukuman gantung akan dijalankan pada hari Jumaat, selepas solat Subuh. Bagi yang bukan Islam pula, waktunya lebih kurang sama namun harinya boleh berbeza.

Selepas waran dikeluarkan, banduan akhir akan dibawa berjumpa dengan pengarah penjara yang akan memaklumkan tentang pelaksanaan hukuman gantung selepas segala proses rayuan terakhir ditolak.

Kebiasaannya, banduan akhir ini sudah maklum dia akan digantung apabila dia dibawa keluar dari sel dengan tangan digari dan dikawal ketat.

Semasa banduan akhir berada di bilik pengarah ini, kaum keluarga yang biasanya sudah dimaklumkan seminggu lebih awal sudah menunggu di luar penjara untuk ‘perjumpaan terakhir’ yang diselubungi dengan suasana pilu.

Sebelum menjalani hukuman mati, banduan juga diberi pilihan untuk menikmati ‘hidangan terakhir’ yang bernilai RM7.50.

Kebanyakan banduan akhir menjalani hukuman gantung dangan redha setelah menunggu begitu lama untuk hukuman dilaksanakan.

Mereka yang rajin beribadah tanpa mengira agama menunggu pelaksanaan hukuman dengan tenang bersedia. Namun ada juga banduan akhir yang menjadi agresif sehingga ke saat-saat terakhir.

Menurut seorang petugas penjara bernama Samuel, “Ada sesetengah banduan puas hati dan beritahu saya nasib mereka lebih baik dari saya kerana mereka tahu bila mereka akan mati.

Bila kita buka pintu untuk bawa mereka keluar ke bilik gantung, ada yang salam dengan kita dan ucap terima kasih. Mereka kata mereka dah tak tahan lagi menunggu,” katanya.

Pada hari mereka diberitahu hukuman gantung akan dijalankan, mereka akan meminta pen dan kertas untuk menulis nota terakhir kepada orang yang tersayang.

‘Jangan ikut tabiat buruk ayah’. Itu antara kata-kata terakhir seorang banduan untuk anak-anaknya yang masih diingati Samuel.

Banduan juga boleh memilih pakaian apa yang hendak dipakainya pada hari hukuman. “Ada banduan beragama Islam hanya mahu pakai kemeja T dan seluar sembahyangnya.

Ada yang memilih kot dan tali leher. Ada yang pakai kasut berharga RM300. Mati penuh gaya, banduan itu kata dengan jenaka,” cerita Samuel.

Hukuman gantung pula hanya dijalankan selepas semua pihak termasuk pengarah dan doktor berpuas hati dengan keadaan banduan pada hari hukuman akan dilaksanakan.

Tali gantung yang diimport diperbuat dari jenis jut yang paling bagus dan dibalut dengan kulit lembut supaya tidak mencederakan kulit banduan yang akan digantung.

Setiap satu tali gantung berharga di antara RM4,000 satu hingga RM5,000.

Semasa diterima daripada ejen pembekal, tali gantung ini akan diuji ketahanannya dengan menggantungkan patung seberat lebih 90 kilo selama 72 jam.

Setiap tali gantung mempunyai nombor siri dan disimpan di dalam peti besi kerana diklasifikasikan sebagai senjata.

Setiap tali gantung yang diterima ada kaedah yang perlu diikuti dan tidak boleh ambil dan terus pasang.

Ada empat jenis tali dan tali tersebut dipilih mengikut berat banduan. Antara ciri utama tali gantung ialah tembaga pembunuh yang berfungsi untuk mematahkan tengkuk banduan.

Pintu perangkap di bilik gantung di mana banduan akhir berdiri akan secara automatik renggang sepenuhnya bila ‘gear’ ditarik.

Di bawah lantai pintu perangkap ada ruang kosong dengan ketinggian 5.18 meter. Bunyi pintu perangkap yang terbuka dengan kuatnya memecah kesunyian suasana penjara.

Menurut Samuel, proses menggantung dari masa banduan dibawa keluar dari bilik menanti ke bilik gantung dan pengarah memberi isyarat kepada tukang gantung untuk menarik ‘gear’ yang akan antaranya membuka pintu perangkap hanya mengambil masa kira-kira 15 saat.

Semuanya perlu dibuat dengan lancar dan menurut Samuel, kematian berlaku dalam masa di antara 30 saat hingga satu minit dan banduan akan diturunkan serta diletak di atas troli selepas setengah jam dibiar tergantung.

“Saya sering mengingatkan pembantu-pembantu saya supaya menghormati jenazah kerana dia sudah menjalani hukuman. Kalau kita hormat pada dia, semuanya tak ada masalah.

“Bagi saya pula, kebiasaannya saya akan pandang muka jenazah ini dan letakkan tangan saya di atas dadanya. Ini petua yang diberi oleh bos-bos saya dulu,” kata Samuel.

Menjalankan tugas khas ini memberikan banyak keinsafan kepada Samuel. Beliau menasihatkan ibu bapa supaya memupuk nilai-nilai murni kepada anak-anak mereka untuk mengelak mereka terjerumus melakukan jenayah.

“Segala-galanya bermula dari keluarga. Kalau keluarga tak kawal, lingkup. Dadah, umpamanya, kalau seorang dalam keluarga jadi penagih, satu keluarga akan terjejas,” katanya sambil menjelaskan bahawa kebanyakan kes hukuman gantung adalah berkaitan dengan dadah.

Kredit :Aby Gemersik & AADK Besut